Followers

Khamis, 26 Mei 2011

Pagi itu seperti biasa rutin harian Batrisya semakin sibuk. Sejak berpindah bekerja dengan Tengku Harris, hari-harinya dihabiskan di pejabat hingga makan tengahari pun selalu tertinggal. Semua ini gara-gara sikap Haris yang inginkan tugasan disiapkan secepat yang mungkin. Dan dia sebagai pekerja hanya mampu mengikut arahan bos!


 

"Alah Isya, you tak siapkan pun bos takkan marah.. al-maklum tuning tersayang katakan!" Usik Kak Wina, setiausahanya.


 

"Itu kalau dia tak marah, tapi kalau dia marah macamana?" balasnya. Kek Wina terus tersipu-sipu.


 

"Sure Isya taknak makan ni? Kalau tak akak tapaukan?" Tanya Kak Wina. Sungguh prihatin wanita ni. Sejak mula bekerja sampailah sekarang dia senang bertugas dengan orang bawahan seperti Kak Wina.


 

"Takpe lah kak, nanti saya turun kalau saya lapar.."


 

"Okey!"


 

kak Wina terus melangkah meninggalkan gadis tersebut. Sekarang baru dia perasan, office sepi. Semua pekerja dah keluar makan tengahari. Keluhan dilepaskan pelahan. Memang pun dia tunang Tengku Harris, tapi........ ah! sudahlah malas nak fikir, Dia terus menyambung tugasannya yang tergendala. Namun fikirannya tergendala. Egh! kenapa ni...


 

Tetiba dia rasa bulu romanya meremang. Bukan dia tak pernah dengar kisah-kisah menyeramkan dalam office ni. Pernah satu ketika, Kak Wina bercerita dia pernah terserempak dengan suatu lembaga hitam kat bilik hi-tea. Hazman pun juga pernah kena kacau.


 

'Aii.. Isya! tak perlu takut.. hari kan siang..?' Dia cuba memujuk dirinya. Namun getaran hatinya semakin kuat.


 

'Ini tak boleh jadi.. lebih baik' getus hatinya. Dia terus mencapai tas tangan dan ingin beredar. Belum sempat dia bangun. Dia terasa sesuatu menyentuh bahunya.


 

"ARGHHHHHHHHHHHH!!!!!!!!!!" dia menjerit sekuat hati.


 

"Hey... kenapa ni? Are you ok?" sapa Tengku Harris. Batrisya membuka matanya pelahan-lahan.


 

"fuh... saya ingatkan han........." dia tidak jadi meneruskan kata-katanya. Tangannya pantas membetulkan tudung yang tersarung dikepalanya.


 

"Ha.. yang awak kejutkan saya ni kenapa?!" Bentaknya.


 

"Saya kejutkan awak? Bila masa pulak?"


 

"Yang tadi tu.."


 

"Sorry ek? Saya dah bagi salam pun. Tapi awak yang jauh berangan ntah apa-apa!" Batrisya terdiam mendengar kata-kata Tengku Harris.


 

"Saya nak Tanya document yang saya minta tu dah siap?" Tanya Tengku Harris. Batrisya menggeleng.


 

"Belum."


 

"What?! You tahu tak i nak semak document tu sekarang? Esok dah nak bentangkan dalam meeting."


 

"I know, tapi......"


 

"Ah! takde tapi-tapi. by 2pm i nak document tu ada atas meja i, faham?" Tengku Harris memintas kata-kata Batrisya.


 

Bulat matanya mendengar arahan dari big bos a.k.a bakal suaminya itu!


 

"Mana boleh...."


 

"kenapa pulak tak boleh?"


 

"You baru je bagi kat i document tu pagi ni.. banyak lagi yang kena baiki!"


 

"itu masalah you, yang penting i nak by 2 pm. fullstop!" Tengku Harris terus meninggalkan gadis itu. Batrisya terasa ingin menangis. Macamana dia nak siapkan document tu hanya dalam masa 1 jam? Tak masuk akal langsung.


 

Langkah Tengku Harris terhenti. Dia kembali menoleh ke arah gadis itu. Mulutnya yang ingin mengatakan sesuatu terhenti apabila melihat wajah murung gadis itu. Keterlaluan ke dia membagi arahan. Memang dia sengaja berbuat sebegitu. Rasa cemburunya masih bersisa sejak pulang dari apartment abangnya. Tunang mana yang tidak sakit hati bila tahu tunangannya berada di rumah abang sendiri waktu malam pulak tu...


 

Teringatkan hal tersebut, kini egonya kembali membara. Dia terus melangkah masuk ke biliknya.

4 ulasan:

itu_aku +_^zue berkata...

teruskan menyambung cite ni
best..
cepat2 la kwenkan diorg ni.
biar sejuk sikit si haris ni.
garang sangat la

LiTtle_siS berkata...

yeay dah update!!!!! dah lame ternanti nanti :)

arifuka kashirin berkata...

cpt2 smbg..

Tanpa Nama berkata...

CEPATLAH SAMBUNG LAMA SANGAT X UPDATE

True of Love

Daisypath Anniversary tickers